PTPN VII Gelar Lomba Sadap Karet Diikuti 55 Orang Dari 11 Unit Kerja PTPN Sumbagsel dan Bengkulu

By Ony 06 Agu 2023, 14:49:20 WIB Ekonomi


Keterangan Gambar : PTPN VII Gelar Lomba Sadap Karet Diikuti 55 Orang Dari 11 Unit Kerja PTPN Sumbagsel dan Bengkulu

 


BERJAYANEWS.COM,PESAWARAN,-Karet, salah satu komoditas yang diusahakan PTPN VII mulai pulih dari virus pestaloptiosis yang menyerang beberapa tahun lalu.

Baca Lainnya :

    Virus yang menyerang daun sehingga gugur sebelum masak membuat produktivitas getah menurun tajam. Sementara, formula untuk mangatasi penyakit yang menyebar melalui angin itu belum ditemukan yang pas.

    Pernyataan itu disampaikan Senior Executive Vice President (SEVP) Operation PTPN VII Budi Susilo di sela pembukaan Lomba Sadap tingkat PTPN VII di Unit Way Lima, Pesawaran, Lampung, Sabtu (5/8/23).

    Ia mengatakan, momen pulihnya kesehatan tanaman ini harus dimanfaatkan secara maksimal.

    “Kita tahu, sejak 2019 hampir seluruh karet (tanaman karet) kita kena pesta (virus pestaloptiosis). Tetapi, sekarang sudah terlihat pulih, meskipun belum semua. Tingkat keguguran daun yang tidak normal tinggal 8—10 persen. Ini harus kita kejar produksinya,” kata dia.

    Dalam sambutan sebelum membuka lomba, Budi mengingatkan bahwa lomba sadap bagi PTPN VII bukan sekadar mencari juara. Sebab, kecakapan menyadap yang sesuai dengan prosedur operasional baku atau SOP adalah wajib bagi semua penyadap.

    Oleh karena itu, ia meminta siapapun juaranya dalam lomba ini harus menjadi role model bagi semua penyadap di seluruh unit PTPN VII.

    “Lomba ini bukan sekadar kejuaraan, tetapi keteladanan atau role model. Seharusnya semua penyadap melakukan penyadapan seperti yang dilakukan para juara di perlombaan ini. Oleh karena itu, saya minta para peserta yang merupakan juara-juara di tingkat unit harus mencontohkan kepada semua penyadap di unitnya masing-masing,” kata dia.

    Lomba sadap karet yang menjadi agenda rutin setiap Bulan Agustus, selain sebagai ajang pemutakhiran cara sadap, juga untuk silaturahmi dan memeriahkan HUT Republik Indonesia. Dimulai pukul 6.00 ketika embun masih cukup tebal, suasana semangat tergugah ketika acara dibuka dengan menyanyikan Lagu Kebangsaan Indonesia Raya secara serentak.


    Diikuti 55 peserta dari 11 Unit Kerja yang mengusahakan Karet di Lampung, Sumsel, dan Bengkulu. Selain Budi Susilo, lomba juga dihadiri Kabag Ops. I Danil Solikhin, Ops. II Wiyoso, Kabag SDM Hidayat, dan para Manajer Unit yang mengusahakan karet. Lomba tidak hanya diikuti para penyadap, tetapi juga para mandor sadap, dan asistem tanaman.


    “Tiga kategori peserta lomba sadap yaitu penyadap, mandor sadap dan asisten tanaman. Sebab, asisten tanaman dan mandor sadap sebagai pengawas melekat juga harus paham dan benar-benar cakap. Bukan hanya bisa menilai dan memerintah saja,” kata Iskandar Muda, Ketua Panitia Lomba yang juga Kepala Urusan Tanaman PTPN VII.


    Iskandar mengatakan, SOP penyadapan karet adalah kunci krusial dalam penggalian produksi. SOP, kata dia, adalah panduan yang tidak boleh dilanggar oleh setiap penyadap. Sebab, kesalahan atau cara penyadapan yang tidak sesuai kriteria, bukan saja berakibat tidak tercapainya produksi, tetapi juga hilangnya nilai investasi.

    “Penyadap harus diingatkan terus untuk bekerja sesuai SOP. Sebab, namanya orang, kalau tidak diingatkan kadang abai sehingga SOP tidak berjalan. Kalau tanaman rusak karena disadap asal-asalan, itu bukan cuma nggak tercapai produksi, tetapi tanaman rusak. Padahal, investasi tanaman itu sangat mahal,” kata dia.

    Sementara itu, Manajer PTPN VII Unit Way Lima Sasmika Dwi Suryanto menyampaikan terima kasih kepada semua yang hadir. Mengambil tema “Terus Maju untuk PTPN VII Maju”, lomba ini diharapkan menjadi pemicu dan pemacu semua unit karet untuk meraih prestasi terbaik.

    “Kami merasa mendapat kehormatan menjadi tuan rumah. Selain itu, hasil lomba, baik catatan produksi, kecepatan, ketepatan, dan cara perlakuan kepada tanaman di kebun kami akan menjadi paramater bagi kami. Catatan terbaik dari lomba ini harus menjadi role model bagi penyadap Way Lima,” kata Sasmika yang juga Ketua Umum SPPN VII itu.

    Komiditas karet PTPN VII, baik on farm (kebun) maupun off farm (pabrik) masuk dalam kategori berkinerja baik di PTPN Group. Setiap tahun, komoditas ini selalu mencatatkan prestasi dalam lima besar. Dengan lomba sadap ini diharapkan prestasi ini terus dikejar untuk menyumbang keuntungan bagi perusahaan.

    Hasil pada lomba sadap tahun 2023, Kategori Penyadap Bawah (DTS, down tapping system) menempatkan Timan (Unit Senabing, Sumsel) sebagai juara pertama.

    Juara kedua Dofir (Padang Pelawi, Bengkulu) dan juara ketiga Suprapto Tulungbuyut, Lampung). Kategori Penyadap Atas (UTS, Up tapping system) dimenangkan Sukendro (Tulungbuyut, Lampung), juara kedua Wagiman (Ketahun, Bengkulu), Sudariono juara ketiga (Pandang Pelawi, Bengkulu).

    Untuk Kategori Mandor Sadap DTS, juara pertama Legiyanto (Way Lima, Lampung), juara kedua Barno (Bergen, Lampung), dan juara ketiga Gogon Margono (Beringin, Sumsel). Kategori Mandor Sadap UTS juara satu Suryana (Way Lima, Lampung), juara kedua Rismanto (Ketahun, Bengkulu), dan juara ketiga Kirwadi (Musi Landas, Sumsel).

    Kategori Asisten Tanaman yang hanya melombakan UTS dimenangkan Reza Pahlevi (Padang Pelawi, Bengkulu), juara kedua Soekarno (Ketahun, Bengkulu), dan juara ketiga Sudarmadi (Way Lima, Lampung).

    Kepada para juara, panitia menyediakan hadiah uang pembinaan dan piagam. Untuk juara pertama Kategori Penyadap dan Mandor Sadap mendapatkan uang Rp3 juta, juara kedua Rp2,5 juta, dan juara ketiga Rp2 juta. Sedangkan Kategori Asisten Tanaman mendapat uang Rp2 Juta, Rp1,5 juta, dan Rp1 juta. ***




    Temukan juga kami di

    Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

    Loading....